Jumat, 25 Desember 2015

Masalah Yang Ditimbulkan Dari Rokok

Masalah Yang Ditimbulkan Dari Rokok

Masalah Yang Ditimbulkan Dari Rokok apakah anda tahu bahwa merokok secara berlebihan akan berdampak negatif untuk tubuh anda.

Masalah Yang Ditimbulkan Dari Rokok saat ini pengguna rokok (perokok) telah mendunia dan menyebar sangat cepat bahkan anak kecil pun saat ini ada yang sudah merokok padahal sering kita jumpai tanda atau peringatan "DILARANG MEROKOK" bahkan di bungkusnya sendiri telah dicantumkan tentang bahaya rokok "Merokok Dapat Mengakibatkan, Serangan Jantung, Stroke, Gangguan Kehamilan, Impotensi dan lain-lain. Oleh karena itu biasakan hidup tanpa rokok karena meskipun anda tidak merasakan dampaknya sekarang di kemudian hari akan terasa dampaknya atau orang di sekitar anda bisa juga merasakan dampaknya tanpa anda sadari.



PENYAKIT (STROKE)
Penyumbatan pembuluh darah otak yang mendadak atau stroke berhubungan dengan merokok. Risiko stroke dan risiko kematian lebih tinggi pada perokok Dibandingkan dengan bukan perokok.
Dalam penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat dan Inggris, menemukan kebiasaan merokok meningkatkan kemungkinan timbulnya AIDS pada orang dengan HIV. Pada kelompok perokok, AIDS muncul di rata-rata 8.17 bulan, sementara non-perokok di Bangunlah setelah 14,5 bulan. Penurunan kekebalan pada perokok Mudah Menjadi lebih terkena pencetus AIDS sangat penting untuk berhenti merokok sekali dalam ukuran defensif terhadap AIDS.


Sekarang semakin banyak diteliti dan dilaporkan efek buruk dari merokok pada ibu hamil, impotensi, penurunan kekebalan individu, termasuk orang-orang dengan virus hepatitis, kanker saluran cerna, dan lain-lain. Dari sudut kesehatan ekonomi, dampak penyakit yang timbul akibat merokok jelas akan menambah biaya yang dikeluarkan, baik bagi individu, keluarga, perusahaan, bahkan negaraPenyakit akibat merokok mempengaruhi pasokan tenaga kerja, khususnya tenaga kerja terampil atau kekuasaan eksekutif, dengan kematian mendadak atau cacat yang timbul menyebabkan kerugian besar yang jelas bagi perusahaan. Penurunan produktivitas tenaga kerja menyebabkan penurunan pendapatan perusahaan, serta beban ekonomi yang tidak sedikit bagi individu dan keluarga. Pengeluaran untuk biaya kesehatan meningkat, keluarga, perusahaan, dan pemerintah.

SISTEM REPRODUKSI

Studi tentang rokok dan reproduksi yang dilakukan sepanjang dua dekade itu berkesimpulan bahwa merokok dapat menyebabkan kerusakan pada sistem reproduksi seseorang mulai dari masa pubertas sampai dewasa Dalam penelitian yang dilakukan oleh Dr. Sinead Jones, direktur Tobacco Control Resource Centre yang British Medical Association, menemukan bahwa wanita yang merokok memiliki kemungkinan relatif lebih kecil untuk mendapatkan keturunan

laki-laki akan memiliki dua kali risiko infertil (tidak subur) dan menjalankan risiko kerusakan DNA pada sel sperma. Sedangkan hasil penelitian pada wanita hamil peningkatan insiden keguguran. Studi ini mengatakan bahwa 3000-5000 kejadian keguguran per tahun di Inggris, berhubungan erat dengan merokok.120.000 pria di Inggris yang berusia antara 30 sampai50 tahun mengalami impotensi akibat merokok. Lebih buruk lagi, rokok berimplikasi pada 1200 kasus kanker serviks per tahun.


GANGGUAN KESEHATAN MENTAL

Merokok berkaitan erat dengan disabilitas dan penurunan kualitas hidup. Dalam sebuah penelitian di Jerman sejak 1997-1999 yang melibatkan 4.181 responden, disimpulkan bahwa responden yang memiliki ketergantungan nikotin memiliki kualitas hidup yang lebih buruk, dan hampir 50% dari mereka yang perokok memiliki setidaknya satu jenis gangguan kejiwaan. Juga mencatat juga bahwa pasien gangguan jiwa lebih rentan menjadi perokok, yaitu 50% dari orang-orang dengan gangguan mental, 70% dari pasien yang berobat rawat jalan maniakal dan 90% pasien skizrofen yang berobat jalan. Penelitian Berdasaran dari CASA (Columbian University`s National Center On Addiction dan Penyalahgunaan Zat), perokok remaja memiliki dua kali risiko mengalami gejala depresi dibandingkan remaja yang tidak merokok. Perokok aktif lebih mungkin untuk mengalami serangan panik daripada mereka yang tidak merokok Banyak penelitian telah membuktikan bahwa merokok dan depresi merupakan suatu hubungan yang saling. Depresi menyebabkan orang untuk merokok, dan perokok biasanya memiliki gejala depresi dan kecemasan (ansietas).

Kebanyakan orang dengan depresi mengatakan mereka telah merokok dalam hidupnya. Riwayat depresi dikaitkan dengan ada tidaknya gejala putus (withdrawal) terhadap nikotin saat seseorang memutuskan untuk berhenti merokok. Sebanyak 75% dari pasien dengan depresi yang mencoba berhenti merokok mengalami gejala putus obat. Hal ini tentunya berkaitan dengan meningkatnya angka kegagalan usaha berhenti merokok dan relaps pada penderita depresi. Selain itu, gejala putus nikotin mirip dengan gejala depresi. Namun, dilaporkan bahwa gejala putus dialami oleh pasien dengan depresi adalah gejala fisik yang lebih seperti mengurangi konsentrasi, gangguan tidur, kelelahan dan berat badan). Nikotin sebagai obat gangguan kejiwaan merokok sebagai bentuk terapi untuk gangguan kejiwaan masih menjadi perdebatan yang kontroversial. Gangguan kejiwaan dapat menyebabkan seseorang untuk merokok dan merokok dapat menyebabkan gangguan kejiwaan, meskipun jumlahnya sangat kecil, sekitar 70% dari perokok tidak memiliki gejala gangguan jiwa.

Secara umum, merokok dapat menyebabkan peningkatan konsentrasi, menekan rasa lapar, mengurangi kecemasan, dan depresi. Dalam beberapa penelitian nikotin terbukti efektif untuk pengobatan depresi. Pada dasarnya nikotin memberikan peluang yang menjanjikan untuk digunakan sebagai obat psikoaktif. Namun, nikotin memiliki terapheutic index yang sangat sempit, yang berkisar antara dosis yang tepat untuk terapi dan dosis toksik sangat sempitSehingga dianggap sebagai bentuk nikotin tidak dalam bentuk murni, tetapi dalam bentuk analognya. Namun, penyediaan kerangka nikotin sebagai obat tidak dalam bentuk kebiasaan merokok. Seperti morfin digunakan sebagai analgesik kuat (painkiller), hadiah harus di bawah pengawasan dokter. Gravitasi, kali ini nikotin bisa didapatkan dengan bebas dan mudah dalam sebatang rokok, hal ini perlu karena merokok tidak lantas menjadi pembenaran untuk pengobatan gejala gangguan kejiwaan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar